Mendikbud: Chairul Tanjung Dulunya Miskin

MANADO, KOMPAS.com — Menteri Pendidikan dan Kebudayaan M Nuh mengatakan, pengusaha terkemuka Chairul Tanjung dulunya miskin. Bahkan untuk biaya kuliah di Fakultas Kedokteran Gigi Universitas Indonesia, ibunya harus menjual kain kesayangannya.

“Namun bagi Pak Chairul Tanjung, kemiskinan bukan alasan untuk tidak sukses dan beliau telah berhasil membuktikannya,” kata Nuh, ketika memotivasi mahasiswa miskin penerima Beasiswa Pendidikan untuk Mahasiswa Miskin (Bidik Misi) di Universitas Negeri Manado (Unima), di Manado, Sulawesi Utara, Sabtu (24/11/2012).

Kini, kata Nuh, Chairul Tanjung termasuk pengusaha terkemuka dan kunci kesuksesannya adalah berkat pendidikan. “Pendidikan adalah pisau yang paling tajam untuk memutus rantai kemiskinan,” kata Nuh, setelah memberi buku Chairul Tanjung si Anak Singkong kepada sejumlah mahasiswa.

Karena itu, kata Nuh, mahasiswa tak boleh patah semangat oleh kemiskinannya. Pemerintah pun kini memberi “karpet merah” untuk mahasiswa miskin dalam bentuk pemberian beasiswa dan kewajiban perguruan tinggi negeri menyediakan 20 persen kursinya untuk calon mahasiswa miskin berprestasi.

Pemberian beasiswa Bidik Misi yang jumlahnya Rp 600.000 per bulan, menurut Nuh, penerimanya terus bertambah setiap tahun. Jika saat diluncurkan 2010 penerimanya 20.000 mahasiswa, kini sudah 92.000 dan tahun depan ditambah lagi menjadi 150.000 penerima.

Pada kesempatan itu Rektor Unima, Phioteus EA Tuerah meminta agar jumlah penerima beasiswa di Unima ditambah, karena terbukti bermanfaat bagi masyarakat miskin.

Editor :Nasru Alam Aziz

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s